Wednesday, December 14, 2011

Menjejaki hitam abu-abu

Entah kenapa hari ini gue pengen banyak nulis, mungkin lagi kebakar semangat... atau mungkin kebakar halusinasi? entahlah.... Gue kali ini mau bercerita tentang putih abu-abu. Apaan tuh? Masa gk tau... putih abu-abu dimasyarakat indonesia itu di identikkan dengan masa-masa SMA (Aih masyarakat indonesia.. L banget...). Waktu SMA kan kita pake pakaian atau seragam abu-abu... kecuali yang bukan negeri yah... Kalau yang negeri sebagian besar mungkin berpakaian abu-abu.

Dimulai dari saat gue lulus SMP 131, gue saat itu sangat berkeinginan untuk melanjutkan ke jenjang Sekolah Menengah Atas di SMAN 49 seperti yang dijalani oleh kakak gue. Tapi... itu perspektif gue.. realitanya adalah gue harus menempuh masa-masa SMA di SMAN 97 Jakarta. Hal tersebut dikarenakan NEM gue yang pas-pas-an untuk masuk nominasi daftar siswa yang masuk ke SMAN 49. Waktu itu sih masuk ke nominasi cadangan, tapi tegusur seiring pendaftaran siswa-siswa lain yang NEM nya lebih tinggi dari pada gue.

Kenapa SMAN 97? Saat itu guru di SMP gue, yang tidak lain ibu dari kawan gue memberi masukan agar masuk ke SMAN 97 bersama putra nya. Waktu itu gue masih kecil, jadi gue iya-iya aja ngikutin itu guru. Saat itu dari daftar hingga administrasi semua gue lakukan sendiri. Sumpah sok banget gue, sok keliatan mandiri padahal puyeng ngurusin begituan.

Setelah menunggu pengumuman, akhirnya gue masuklah ke SMAN 97 tersebut, dulu waktu jaman gue, itu sekolah terbilang sekolah kampung. Masuk kepedesaan, jalan yang terjang, juga yang gk bakalan gue lupa jalannya yang masih tanah + becek + debel + berkubang...

Dan waktu gue masuk sebagai siswa pun, di sekolah itu bener-bener tergolong "SANGAT BEBAS". Nanti gue ceritain apa yang dimaksud "SANGAT BEBAS" tersebut.

Diawal tahun gue sebagai siswa SMA, gue mengalami hal yang sama seperti siswa dari sekolah lain... Yaitu mengikuti kegiatan MOS (Masa Orientasi Sekolah). Dan saat MOS disekolahan gue itu, kaya nya tidak terstruktur dengan baik, gimana enggak... biasanya dalam MOS itu yang memberi arahan kepada siswa baru adalah anggota OSIS (bener gk tulisannya), tapi waktu jaman gue, siswa lain yang tentu aja angkatan atasan gue dan bukan anggota OSIS pun ikut-ikutan untuk ngerjain para siswa baru. Etsss... jangan pikir gue cengeng karena cerita-cerita kaya gini... karena hal kaya gini itu sebetulnya MENYENANGKAN, bukan MENAKUTKAN. Gue sebagai siswa baru disebuah sekolahan pasti takut (atau bahasa enaknya "MENGHORMATI") angkatan diatas gue. Nah karena ketakutan itulah makanya siswa-siswa atasan gue pada ngerjain siswa-siswa barunya. Ada yang disuruh nembak (termasuk gue), ada yang disuruh bawa cokelat, ada yang disuruh minta tanda tangan (WTF, artis kaleee haha), tapi alhamdulillah gk ada yang keterlauan. Menurut gue saat itu sangat menyenangkan.

Kalau gk salah kegiatan MOS yang nguras otak (karena disuruh bawa barang yang engga-engga) berlangsung selama tiga hari. Selama kegiatan itu, kita siswa baru masih menggunakan pakaian Putih Biru. Di saat itu gue (dan mungkin yang lainnya) udah gk sabar buat mengenakan seragam kebesaran PUTIH ABU-ABU hahaha. Oh iya, waktu itu, setelah pulang dari kegiatan MOS, angkatan diatas kita itu lagi pada giat-giat nya "merekrut" anggota baru untuk menjadi anggota "Basis". Tapi karena diawal sebagai siswa baru, udah pasti gue takut ikut-ikut gituan karena takut "DI PELONCO" diluar kegiatan MOS tersebut. Jadi kalau udah waktunya pulang, langsung caw pulang kerumah.


Apa itu BASIS? BASIS itu bukan pemain bass loh... tapi mungkin artinya tongkrongan kali yah... Disekolah gue itu ada beberapa jalan alternatif untuk pulang kerumah, nah setiap jalan itu ada tongkrongannya masing-masing.

LOS. Ini dia tongkrongan pertama yang gue bahas, disinilah awal gue nongkrong. Tongkrongan ini berada di sebuah warung. Kata LOS berasal dari angkot 105 yang seliweran di jalan yang melewati basis ini. Gue dulu juga pernah denger, entah salah atau enggak, LOS juga di sebutkan sebagai kependekan Laju Orang Slow. Di tongkrongan ini tiada hari tanpa ..... (gk usah gue sebutin, kasian orang-orang yang masih nongkrong disini) pokoknya luar biasa haha... masa muda yang luar biasa. Saking luar biasanya gue gk kuat dan langsung pindah basis ke KAYAR hahaha..Oh iya, satu lagi dulu waktu gue masuk kesini, sering banget banyak perselisihan dengan Basis lainnya... Anak muda~


KAYAR. Setelah gue lama gk pernah nongkrong lagi di LOS (soalnya waktu itu gue kecanduan main game komputer, jadi langsung pulang melulu, gk nongkrong-nongkrong lagi), akhirnya gue nongkrong dikayar. Salah satu alasan kenapa gue nongkrong disini adalah karena searah dengan jalan gue pulang. Tongkrongan ini berada di sebuah warung makan nasi uduk dan gorengan. Waktu itu sih kita panggil yang punya warung "enyak". Nah di basis ini lah gue nongkrong, dari akhir kelas 1, hingga lulus. Kenapa namanya basis kayar? karena nama gang atau jalan yang melewati tongkrongan ini bernama kayar.


BATU. Jujur gue dulu sama sekali gk banyak kenal dengan orang-orang yang nongkrong disini, cuma beberapa doang yang kenal karena satu SMP sama gue, atau satu kelas di SMA sama gue. Tapi keadaan terbalik setelah kelas 3. Saat gue kelas tiga, angkatan gue yang nongkrong di kayar maupun batu sering jalan-jalan bareng. Dan kekerabatan tersebut masih berlangsung sampe sekarang. Hampir tiap hari gue sekarang masih main sama keluaran dari basis batu ini. Basis batu ini terletak di sebuah rumah rental PS. Rumah rental PS ini temboknya itu ditempel-tempeli dengan batu-batu kerikil. Nah mungkin karena itulah disebut dengan basis batu. Oh iya, waktu gue kelas tiga, rental yang dibuat nongkrong ini tutup... sehingga para penghuninya udah gk punya tongkrongan lagi hahaha... entah deh kalo sekarang~


TANTE. Tongkrongan ini baru gue ketahui saat gue kelas tiga. Entah karena gue kurang gaul atau bagaimana... Tongkrongan ini berada di sebuah warung yang pemiliknya sering dipanggil "Tante". Gk banyak komen dengan tongkrongan ini, karena gue jarang banget kesini, paling beberapa kali doang...


Mungkin masih ada tongkrongan-tongkrongan lain yang gue gk tau, tapi yang pasti saat gue SMA, ke empat tongkrongan ini yang paling menonjol. Dulu waktu kelas satu mungkin sering terjadi perselisihan antar basis ini. tapi waktu kelas tiga kayanya pada akur-akur aja haha...


Ok back to the topic ye... Hari pertama sekolah menggunakan seragam Putih Abu-Abu... Luar biasa perasaan waktu itu...  Mungkin sedikit bangga karena menggunakan celana panjang... atau mungkin karena ikut trend "Indahnya masa SMA" #halah.


Kembali ke hari pertama, bel istirahat berbunyi... saatnya makan!! Dengan langkah pasti gue langsung segera ke kantin. Engga seperti saat ini, kantin waktu gue kelas 1 itu bisa dikatakan terbagi menjadi 3. kira-kira kalo digambar kaya gini.

 Keterangan :
  1. hitam : sekolah
  2. biru : lorong
  3. merah : sarkem
  4. hijau : om fredy
  5. kuning : tempat maksiat #halah

Lorong. Agak absurb sih kalo gue sebut lorong.. tapi kenyataannya emang bentuknya kaya gitu... Dikantin ini banyak sekali penjual, ada sekitar 6 sampe 8 penjual disini, untuk berapa pastinya gue lupa. Saat masuk ke lorong / rumah ini, kita disuguhi jajanan di bagian kanan dan kiri, mulai dari nasi kuning, nasi uduk, tahu goreng, jual minuman dan lain-lain. Ditengah-tengahnya itu ada meja dan kursi memanjang untuk duduk menikmati makanan. Saat masuk ketempat ini yang gue rasain sih pengap abis. karena bentuknya udah kaya lorong itu yang bikin pengap.


Sarkem. Gue agak lupa apa namanya, kalo gk salah sih bener sarkem. Warung ini teletak paling belakang sekolahan. Antara kanting lorong dengan sarkem ini ada gang kecil yang menjadi tempat ngerokok. Nah yang disebut bebas gue tadi itu ini... Sampe siswa nya ada yang jual rokok pulak! haha... pokoknya abis makan di sarkem (nasi goreng) + minum teh.. langsung ngerokok... mantap!


Om fredy. Seperti yang lain gue lupa juga namanya... kalo gk salah sih om fredy... Nah yang nongkrong disini itu biasanya geng "cewek-cewek" nya... kan kalo di sarkem itu "laki-laki" nya. Disini juga bisa ngerokok ngumpet-ngumpet didalem warung.


Tapi itu dulu... sekarang udah di bongkar itu kantin, sejak gue kelas 2 atau kelas 3... gue lupa haha...


Udah ah... nanti diterusin kalo lagi kepengen... Ini baru awalnya... masih buanyak kisah-kisah menarik waktu SMA!

KETERANGAN PENTING!!!!!!! Ini kejadian nyata waktu saya masih sekolah... saya juga punya bukti photo-photo nya... Jadi kalau seandainya ada yang merasa ini adalah pencemaran nama sekolah.. silahkan kontak saya. Bagian mana yang salah, saya akan menggantinya dengan baik. So dibawa enak aja yah...
LAGI KETERANGAN PENTING!!!!! Waktu pergantian kepala sekolah (waktu saya kelas 2) semua keadaan menjadi terbalik, sekolah menjadi sangat-sangat teratur dan peraturan sangat ditegakkan. Sekolah menjadi sangat bermutu dalam bidang akademis maupun non akedemis. Sebagai bukti saat saya kelas tiga, seluruh siswa angkatan saya 100% lulus dengan nilai yang bagus. Jadi cerita terjadi saat saya baru masuk. Cerita lebih lanjut akan saya bahas para artikel selanjutnya...

No comments:

Post a Comment

 
Copyright 2010 Bonard Alfin's Blog. All rights reserved.