Thursday, September 22, 2011

Maicih itu "sesuatu" banget yak... F!

Oke-oke... gue tau yang baca ini pasti ngira gue adalah salah satu anggota ababil yang sering berkoar-koar (dalam artian norak) atau mau menyakiti diri sendiri biar disangka orang lain GAUL. Kalo pun mungkin ada orang lain yang men-judge gue sebagai ababil, gue persilahkan. Kenapa? karena gue gk mau jadi TUA hahaha... (Tua sama Dewasa beda loh).

ABG itu menurut gue sangat indah, belum terlalu banyak beban yang harus dipikul dengan permasalahan duniawi. Kalaupun ada, pasti beban itu mungkin terjadi dari orang-orang sekelilingnya, atau kalo langsung ke point nya yaitu KURANG BERSYUKUR :p

Kalo masalah labilnya sih gue rasa gk cuma ABG doang, banyak temen-temen gue yang udah tua juga masih labil, tapi labilnya mungkin karena ada sisi lebih baik yang bisa dipilih atau bisa ditimbang (dalam aspek apapun) sehingga masih bisa mengganti pendirian yang sudah ditentukan sebelumnya.

Oke, setelah berbasa-basi dengan tulisan gk penting diatas, gue mau cerita pengalaman makan makanan ringan yang sangat FENOMENAL. Yup, siapa yang gk tau Maicih sih sekarang (nyokap, bokap sama pembantu gue sih sebenernya gk tau). Kalo ada yang belum tau silahkan untuk mencari di paman google. Oh iya, ini bukan pertama kali gue makan Maicih, dulu waktu masih jamannya kuliah di UI, beberapa temen gue sering bawa maicih ke kantin, mau gk mau gue nyobain, dan waktu itu gk pedes kok gue ngerasainnya.

Nah, hari ini ada temen gue yang sms, kalo Maicih gentayangan di sekital margonda. Tanpa pikir panjang setelah sholat magrib gue langsung berangkat beli itu maicih. Yang gue beli Seblak sama kripik level 5.

Singkat cerita, itu dua kripik udah ditangan gue dan siap disantap dirumah. Gue mengira kripik level 5 lebih pedes dari pada seblak. dan ternyata gue salah!

Ini seblak bikin gue sampe nangis. padahal makannya sedikit-sedikit banget -_-"
Dan lebih bodohnya lagi, itu seblak gue kasih ke nyokap, dan apa tanggapan nyokap? nyokap langsung ngomel gk karuan karena pedesnya minta ampun. Sampai sekarang gue gk tau, Seblak itu ada levelnya gk sih?

Singkat cerita dengan penuh pengorbanan karena gk mau buang-buang duit, gue makan itu seblak ampe abis. Cucuran keringat sampe air mata bener-bener keluar waktu gue nyantap itu makanan dari neraka. Dan setelah beberapa jam akhirnya itu Seblak abis gue makan berdua sama kaka gue.

Setelah seblak abis, gue penasaran sama kripik level 5 yang masih terbungkus rapih. Jujur, karena gue nyangka level 5 ini lebih pedes dari pada seblak, gue punya niatan ngejual lagi ini kripik ketemen gue. Tapi karena malem-malem gue iseng sambil download film Angels and Demons (karena gue belom nonton ini film). Akhirnya gue buka juga itu kripik level 5 nya, dan gue masukin toples.

Gue bener-bener terkejut banget sama rasa ini kripik level 5, gila asin doang! kampret!
Bener-bener dah berarti itu seblak salah racik atau gimana gue gk tau, yang pasti rasanya bikin gue gk mau beli lagi! Tapi setelah gue cobain yang level 5, yah jadi hambar amat rasanya, walau bikin nagih. Tapi jujur, gue gk mau beli lagi ini kripik kampret. Gk mau lagi kemakan iklan-iklan di twitter, ampun dah... mending gue beliin ketoprak duitnya, ketawan walau pedes juga ngenyangin. Yang bikin gue sangat menyesal, kenapa gue ngasih itu seblak kampret ke nyokap gue... berasa bersalah gue... disangka mau ngerjain lagi -_-"

Buat lo yang ngerasa emang penyuka pedes silahkan beli produk-produk maicih, tapi gue yang juga penggemar makan pedes, sampai trauma makan ini makanan.... cukup sekian dan terima kasih :p

No comments:

Post a Comment

 
Copyright 2010 Bonard Alfin's Blog. All rights reserved.